25 Januari 2009

Penempatan Pegawai, antara hasrat dan ketakutan

Masalah penempatan pegawai adalah sebuah masalah yang bisa bikin deg-degan setiap calon Pegawai Negeri Sipil baik yang berada di Departemen Keuangan maupun yang berada di instansi lain. Masalah penempatan pegawai bukanlah masalah pilihan dimana kita ingin ditempatkan oleh instansi yang menaungi kita. Masalah penempatan pegawai bukan pula masalah surga atau neraka yang akan kita tempati nanti. Sebenarnya apa yang menjadi alasan utama para calon pegawai negeri sipil memiliki rasa takut dalam kaitannya dengan penempatan pegawai?

Ketika membuat tulisan ini saya hanyalah seorang mahasiswa yang biasa-biasa saja. Saat ini saya kuliah di Sekolah Tinggi Akuntansi Negara yang katanya setelah lulus dari kampus ini akan langsung manjadi seorang pegawai negeri sipil di lingkungan Departemen Keuangan. Kata orang yang tahu apa itu STAN (banyak juga yg ga tau, dulu waktu mau daphtar aja dikirain mau buka STAN(d) Pameran) mereka bilang pasti yang lulus dari STAN masa depannya udah terjamin. Padahal kenyataannya.. Siape bilang. Masa depan para lulusan STAN ga pernah bisa dijamin sukses atau dijamin langsung jadi orang kaya (kecuali kalo korup). Para lulusan STAN digenjot supaya menjadi lulusan yang berkualitas inteligensi tinggi dan bermoral nomor satu. Kemudian setelah berjuang keras ditengah kerasnya perkuliahan (ga segitunya kaleee..) dan diwisuda, masalah yang selalu membayang-bayangi adalah masalah penempatan pegawai.

Mahasiswa dan mahasiswi STAN yang katanya berkualitas tinggi itu bisa dibuat takut oleh masalah penempatan pegawai. Kenapa??? Karena ini adalah masalah dimana hidup kita akan berlanjut. Masalah dimana kita harus bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan yang sama sekali tidak kenal dan harus jauh dari kehidupan bersama keluarga. Masalah dimana kita harus memulai sebuah kehidupan baru dengan suasana baru yang sama sekali tidak kenal, tempat yang tidak kita kenal, bahkan hidup di tempat yang kita kira dulu tidak pernah ada.

Kota yang dulu dikira tidak pernah ada ternyata ada. Kenapa bisa begitu? Karena selama ini kita hanya tahu nama kota-kota besar saja, sebut saja Jakarta, Surabaya, atau Jogyakarta. Siapa yang tidak tahu nama ketiga kota tersebut? Semua orang pasti tahu nama Jakarta, lah wong jakarta itu ibukota negara mana ada yang tidak tahu. Lalu bagaimana jadinya bila kita ternyata ditempatkan di tempat yang baru pertama kali kita dengar namanya alias kota asing?

Kota asing dan kurang terjamah oleh peradaban ternyata banyak sekali di Negeri tercinta kita ini. Pengertian terasing disini adalah kota yang baru pertama kali kita dengar dan pengertian kurang terjamah adalah kota yang aksesnya dan sarana prasarananya tidak memadai atau tidak bisa menunjang kehidupan yang semestinya. Apa di kota seperti itu ada Blogger?? Adakah orang-orang yang setia menulis di blog untuk berbagi ilmu atau sekedar sharing pengalaman atau melacur (melakukan curhat) dan menjadi pelacur (pelaku curhat) di blog??

Kata dosen saya yang pernah ditugaskan hampir di seluruh wilayah Indonesia, katanya Indonesia ini memiliki alam yang luar biasa indahnya. Jadi sebagai mahasiswa yang calon pegawai negeri sipil kita tidak perlu takut akan ditempatkan dimana.
Trus saya mikir... Buset deh si pak dosen, lah dia enak ngomong gitu karena dia ude biasa. Lah kalo kita?? Yah, tetep aja deg-deg-nyos sama masalah penempatan. Saya pun yakin kalo tuh dosen pasti pada awalnya juga deg-degan dan ga terima sambil merenungi nasibnya saat ditempatkan di tempat yang 'tidak pernah dibayangkannya'



photo: area kebunsawit mamuju, mamuju berdebu, sangihe talaud

Kembali ke masalah penempatan pegawai negeri sipil. Ada satu atau dua nama yang sangat ditakutkan oleh teman-teman saya (termasuk saya juga..) Nama kota yang tidak boleh disebut namanya (emangnye Lord Voldemort di Harry Potter)..
bukan ding tapi nama kota yang dulunya tidak diketahui kalau nama itu ada.

Sebut saja Sangihe Talaud. Buat anak-anak STAN alias Sekolah Tinggi Akuntansi Negara nama sangihe talaud bukanlah nama yang asing lagi. Padahal -sumpah deh- dulu saya tidak tahu kalau ada nama sangihe talaud di peta. Waktu pelajaran geography jaman SMA atau SMP dulu nggak pernah disebut-sebut nama sangihe talaud. Yang biasanya dijelasin itu kebanyakan kota-kota yang ada di pulau jawa atau sumatera, itupun yang emang udah banyak dikenal. Jarang banget (tapi kayanya ga pernah deh) dijelasin kota-kota terpencil atau kota-kota yang ada di perbatasan. Soalnya yang menjadi masalah adalah kadang kota-kota atau pulau-pulau yang ada diperbatasan kebanyakan ga kecantum di peta, trus gurunya pun kurang ngerti masalah gituan.

Setelah masuk ke STAN dan mendengar "cerita-cerita horor" tentang masalah penempatan lulusan STAN, saya pun jadi mencoba menelusuri jejak-jejak ketakutan itu dengan bertanya pada beberapa orang tentang keinginan atau harapan penempatan, serta alasan ia ingin ditempatkan di tempat itu.

Kebanyakan teman-teman menginginkan penempatan di pulau Jawa (mayoritas mahasiswa STAN berasal dari Jawa). Yang lainnya sama aja, pengen ditempatin di daerah asalnya. Bagaimana dengan saya?? Saya juga termasuk kelompok yang emang pingin ditempatin di Jawa, yah paling enggak jangan jauh-jauh dari jawa lah.
Semuanya emang pinginnya deket daerah asalnya, biar bisa sering-sering pulang kampung. Tapi ternyata ada juga anak-anak yang berjiwa petualang -atau sok berjiwa petualang- yang bilang kalau dia siap ditempatkan dimana aja. Kelompok yang satu ini emang idealis, siap mati demi menjalankan tugas negara. Tapi bisa juga sih dalam hatinya bilang kalo sebenernya ga pingin jauh-jauh dari orang tua. Busyet deh.

Berdasarkan pengalaman yang dialami bangpay di blognya wewewe dot bangpay dot org, katanya awalnya dulu dia sempet berangan-angan untuk berpetualang keliling indonesia. Tapi seiring berjalannya waktu jiwa petualangnya hilang karena ia berkeluarga. Sulit memang ketika kita berkeluarga dan harus menjalankan amanat yang diberikan negara, kadang ada yang harus mengorbankan sesuatu untuk negara tercinta ini. Kayak si bangpay yang harus berpisah dengan anak isterinya ketika penempatan di manado dan pindah ke luwuk (nama yang terkenal angker di STAN itu). Itulah yang sedikit saya dapat dari blognya bangpay.

Jika ada teman-teman dinegeri antah berantah atau di negeri yang kurang dikenal namanya di bumi kita Indonesia ini yang saat ini sedang membaca tulisan ini, silahkan berbagi pengalaman dengan kita melalui komentar di bawah.

udah malem nih, tunggu lanjutannya di postingan berikutnya...
bobo dulu ahh...

sumber foto: Flickr

15 komentar:

ario saja on Senin, 26 Januari 2009 00.05.00 GMT mengatakan...

wah.. ngeri juga ya klo ditempatkan di daerah seperti itu

the fachia on Senin, 26 Januari 2009 05.33.00 GMT mengatakan...

dulu saya sempat pengen loh masuk stan. Tapi Allah berkehandak lain kepada saya..

hehe.. :)

orangapatiang on Selasa, 27 Januari 2009 15.45.00 GMT mengatakan...

hmmm
penempatan di tanah asing
sesuatu yang tidak bisa kita, sebagai calon lulusan STAN, hindari karena yang saya tahu dari Pak Iqbal ternyata bagi mereka, petinggi Depkeu, nama" lulusan STAN hanyalah nama doang. Ya. Hanya nama. Gak pernah gitu kita dipandang sebagai orang. Maka mereka dengan bebas, asal comot, asal buang ke tempat yang memang ngebutuhin kita
*sigh*

hamka on Rabu, 28 Januari 2009 02.42.00 GMT mengatakan...

mampir ni.....

OrangNdut on Rabu, 28 Januari 2009 05.58.00 GMT mengatakan...

High risk high return
Bersakit2 dahulu bersenang2 kemudian (loh????)

Emang sie bakalan sulit dan membuat kita meratapi nasib, tapi hidup memang tak selamanya mudah khan? Jadi syukuri aja apa yang kita terima, karena roda itu terus berputar, dan nasib bisa berubah.

Intinya adalah: don't worry be happy, God knows all the best for you...Ok?

Latuminggi on Kamis, 29 Januari 2009 13.24.00 GMT mengatakan...

waaah.. anak STAN toh..
masih kuliah ya?
gak usah pusing ma penempatan
enjoy aja laaah.. hehe
salam kenal juga.. :D

wi3nd on Jumat, 30 Januari 2009 06.25.00 GMT mengatakan...

jika semua mhswa/wi STAn men9idamkan penempatan dipulau jawa,lalu siapakah yan9 akan memanjukan kawasan terpenc!l..?
dimanapun kita ditempatkan bersyukurlah,karna dipercaya untuk mensuports daerah tsbt untuk menjadi lebih baik..:)

makasi ya suda sin99ah diharumhutan..:)

edo on Minggu, 01 Februari 2009 13.14.00 GMT mengatakan...

well.. untuk yang sudah di tempatkan di daerah.. mungkin saya bisa share pengalaman..
di daerah itu gak semengerikan yang dibayangkan lho...
asyik juga kalo banyak kerjaan.. jadi gak terasa waktu itu berjalan amat cepat...
trus gak ada macet kayak di jawa...
paling hanya satu yang bikin agak berat, yaitu jauh ma keluarga.. tapi kalo dasar kita orangnya mandiri.. yang kayak gitu mah gampang banget diatasi.. apalagi pesawat sekarang udah banyak dan tiketnya murah... so dont worry, be happy..

kalo mau tau saya dapet penempatan mana, buka aja rwidagdo.wordpress.com (numpang promo)

omiyan on Senin, 02 Februari 2009 07.42.00 GMT mengatakan...

salah satu dilema status pegawai pusat emang seperti itu, terus terang saya paling ga bisa jauh dari orang yang cintai, kebayang banget, kalo ibarat kata saya dah kaya mungkin ga menjadi beban yang musti diperhatikan adalah terkadang kita pindah selalu dimulai dari Nol lagi

selama ini saya melihat DJP selalu menganggap bahwa bahwa pegawai pajak boleh dikatakan dah tajir semua padahal kondisi dilapangan tidak seperti itu

saya berharap rencana penempatan kerja sesuai domisili bisa dilakukan

ali on Senin, 02 Februari 2009 08.34.00 GMT mengatakan...

masih indonesia juga kan????

tedy on Senin, 02 Februari 2009 08.50.00 GMT mengatakan...

hehehe. sabar lah, tetep di Indonesia juga kan. asal jangan menyerah aja. apapun yg diterima harus bersyukur. udah kuliah gratis, kerjaan gak nyari lagi kan...high risk high return (bukan korupsi lho)...

persiapkan diri aja buat yang terburuk. lebih baik lagi gak usah dibahas, jadi gak pada tahu...

heheheh...
semoga sukses yo

Cebong Ipiet on Senin, 02 Februari 2009 08.55.00 GMT mengatakan...

resiko...
heuehueehu apah mo nganggur hayoh...

Neta on Sabtu, 14 Februari 2009 04.13.00 GMT mengatakan...

Terima kAsih buat temen2 yang sudah mampir ke blog saya.
Terima kash juga buat Kakak2 yang sudah berbagi pengalaman dengan saya di postingan ini.

Juliet on Selasa, 03 Maret 2009 16.06.00 GMT mengatakan...

So...... ready buat penempatan???
kmrn ask 4 my hape number, have you check your e mail Net??

Gentur Priyambodo mengatakan...

Salam kenal adik-adik mahasiswa Stan
Emang bener cerita adik-adik bahwa kita lulusan Stan emang bakal ditempatkan di tempat yang di luar dugaan kita. Jangankan adik-adik, saya saja yang dosen (widyaiswara) mengalami hal itu. Tadinya saya bertugas di Pusdiklat Keuangan Umum lalu ke Balai Diklat Keuangan Yogyakarta lalu sekarang singgah di BDK Manado. Banyak daerah di luar jawa yang indah pemandangannya hijau, emang benar orang yang mengatakan kalau bumi Indonesia adalah surga dunia. Jadi jangan takut menjalankan mutasi, jujur saya semula juga takut mutasi, tetapi setelah terpaksa ya jadi tidak takut. Meskipun demikian bagi adik-adik dan saya juga masih ada peluang untuk melimpah ke instansi lain yang tidak pindah-pindah. Banyak lho alumni Stan baik itu di Bpkp maupun DJPB atau instansi lain yang melimpah ke pemda kampung halaman, ada adik kelas lulusan D1 yang pindah ke pemkot Semarang dan Pemkab Kebumen karena mereka berasal dari daerah tersebut. Syaratnya mudah asal instansi yang dituju menerima tinggal kita mencari lolos butuh dari Ditjen asal dan biro SDM Depkeu. Sisanya terserah anda untuk menikmati bekerja di kampung halaman. Atau meniru alumnus Stan yang berani berhenti dari PNS dan membuka usaha menjadi Wirausaha, banyak contoh sukses mereka yang kaya raya setelah menjadi pengusaha lho. Ingat prinsip ini puncak dari orang gajian (karyawan/PNS) adalah menjadi orang yang tidak butuh gaji (pengusaha) bahkan ia bisa menggaji orang lain. Rizki Allah tidak terbatas , jadi jangan batasi dengan gaji negara yang tidak besar itu. Itu saja salam dari saya. Sincerely Gentur Priyambodo, Widyaiswara BDK Manado

Posting Komentar

Buat mas dan mbak yang mampir dan download konten yang ada, jangan lupa kasih kasih komentarnya. U comment Ku Follow

 

Download Free Beta Copyright © 2009 Community is Designed by Free Blogger Template