25 Februari 2009

Keracunan Kerang Ijo

Siang itu. Ketika hari sedang panas-panasnya. Di kos-kosan yang dipenuhi lelaki, FULLHOUSE X-Mongso.Tragedi memilukan itu terjadi.

Kejadian ini berawal dari


nafsu dan rasa lapar yang tak tertahankan. Ketika itu, perjaka (ga tau ding, masih perjaka apa enggak) imut lucu nan lugu itu -sebut saja namanya HANDIS (memang nama sbenarnya ;D) menyetop penjual kerang ijo yang kebetulan lewat.

"Pira bang?" tanyanya dengan logat ngapaknya nyang sedikit medok.
"What' cu sey?" jawabnya balik nyang kalo gaya jakartanya brarti "Maksuud Looch" katanye karena ga ngerti pertanyaan si handis.
"Berapakah harga kerang ini,Bang?" tanya si handis menerjemah.
"Lima rebo aje dah."
"Busyet mahal amat." respon si handis.
"Jadi beli nggak?"
"Ya udah, beli deh lima ribu."
Karena rasa lapar tak tertahankan akhirnya handis membeli kerang ijo tanpa mikir-mikir lagi.

Kerang ijo dah di tangan, perut dah keroncongan. Ya udah deh si handis langsung ngambil piring. Handis pun langsung membuka bungkusan kerang dah mengambil saus yang ada di dalamnya. Saus merah itu langsung dituang ke atas piring yang sudah di ambilnya tadi.

Waktu itu saya kebetulan lagi ada di kamar si handis buat install ulang komputernya yang kena virus sality. (Terpaksa hardisknya di format gara-gara udah berapa kali diinstall ulang tapi tuh sality masih betah ngendon di komputer).
Setelah si handis nuang tuh saos ke piring, dia pun mulai membuka kulit kerang ijo kemudian memasukkan isinya ke dalam mulutnya.

"Net, mau kaga?" katanya nawarin.
"Nggak ah, tengkyu." jawab saya.
Waktu si handis lagi enak-enaknya nyocolin kerang ijo ke saos, eh si Akur masuk ke kamar handis tanpa busana seperti biasanya.

"Makan apaan,mas?" tanya si akur.
"Kerang ijo." jawab si handis, "Mau nggak, Kur?" handis nawarin.
Karena udah ditawarin, tanpa menyia-nyiakan kesempatan, Akur pun langsung mulai mengambil kerang ijo. Dibuka, dicocol, dijilat, trus dimasukin. Sekali coba akur langsung ketagihan. Busyet dah.

Ketika dua lelaki tambun itu lagi lahap-lahapnya makan kerang ijo, saya berkomentar. "Hati-hati loh Kur, kerang ijo di Jakarta kebanyakan ada Timbalnya. Ati-ati bracun loh." kata saya bercanda.
"Ga papa lah." jawab si Akur. "Mang ini bli dimana mas?" tanya akur basa-basi ke handis.
"Beli di tukang kerang yang tadi lewat."jawab handis.

Percakapan terus berlanjut hingga kerang ijo yang ada di plastik kresek habis. Dua teman saya itu pun mengakhiri acara makan bersama itu dengan muka di banjiri keringat dan bibir yang merah menebal karena kepedasan.

Beberapa jam kemudian...
Mereka berdua pusing-pusing. Akur perutnya mules. Akur mencret, muncrat, moncrot. Tapi handis yang memang biasanya melahap apa saja tak merasakan perutnya mules.

Akur makin lama makin pusing. Keesokan harinya akur masih pusing. Kemudian akur, yang rumahnya di Jakarta, pulang dan dibawa ke rumah sakit oleh orang tuanya.
Di rumah sakit akur divonis keracunan. Akur syok. Akur menyesali perbuatannya bersama handis. Tapi apa mau dikata. Kerang telah menjadi bubur.

Pesan dari tulisan ini:
Hati-hati dalam memilih makanan & jajanan. Bukannya berniat mematikan rejeki penjual kerang ijo keliling. Tapi sebaiknya waspada kalo beli kerang ijo. Liat kebersihannya jangan cuma liat murahnya. Inget juga kalo banyak kerang ijo sekarang yang terpolusi limbah timbal. Yang paling penting, Berdoa dulu sebelum makan. Dan jangan makan sendirian...


17 komentar:

omiyan on Rabu, 25 Februari 2009 08.19.00 GMT mengatakan...

ya soalnya sekarang banyak makanan yang telah dibumbui oleh bahan kima dan pewarna tekstil...

mas icang on Rabu, 25 Februari 2009 12.52.00 GMT mengatakan...

kok saya ngga doyan ya kerang ijo. pernah coba beli . baunya sampe idung malah mau.. huekkk.. hhe

orangapatiang on Rabu, 25 Februari 2009 22.19.00 GMT mengatakan...

kerang ijo?
saya kok ga pernah nemu ya orang jualan kek gitu di PJMI

rayearth2601 on Kamis, 26 Februari 2009 06.59.00 GMT mengatakan...

makanya kalau makan di ikin park ajah

qqq

aprie on Jumat, 27 Februari 2009 05.41.00 GMT mengatakan...

wah kalo saia malah ga doyan makan kerang deh...
lam kenal ya..
silakan kalo mo dilink ntar aq nyusul deh...

nice template..

deden on Jumat, 27 Februari 2009 07.41.00 GMT mengatakan...

Wah pelajaran berharga agar lebih hati2 ... kalau saya di rumah memang sangat jarang beli jajanan yang dijual keliling itu. Bukan sok jaim atau borju, tapi trauma pernah kena diarhea akut sampe harus opname gara - gara makan tahu tek tek.

Teriring salam sukses selalu [3S]; deden, Samarinda wal ai.

~Ra~ on Jumat, 27 Februari 2009 08.12.00 GMT mengatakan...

Iya mas, prnah dgr juga tuh, kata'na kerang ijo jakarta ntu m'ngandung bhn kimia+bkn k'racunan,..

Apa karna di'cet warna ijo dulu y??

*sok mikir* (-,-')

giovanni on Jumat, 27 Februari 2009 16.33.00 GMT mengatakan...

4-Om: Makin susah milih makanan om. Smua pake bhn kimia.

4-Mas Icang: Ga doyan kerang?? Enak loh.

4-orangapatiang: Pengen nyoba? Tar tak cari di x-mongso

4-rayearth2601: ikin park? Bakwannya kayanya pake bakingsoda deh.

4-aprie: Okey, dah saya link

4-deden: Salam kenal mas

4-Ra: inget kata mama:Jangan jajan sembarangan.

Ely on Jumat, 27 Februari 2009 19.36.00 GMT mengatakan...

paling enak memang makan di rumah terjamin ^_^ *alasan soalnya di sini sampai kiamatpun nggak ada bakalan abang yg njual kerang ijo/bakso keleiling *

btw, akur biasa tanpa busana, telanjanh bulet gituh ?

Rian Xavier on Sabtu, 28 Februari 2009 03.42.00 GMT mengatakan...

Kerang ijo itu apa'an ya? Belum tau saya.

giovanni on Sabtu, 28 Februari 2009 04.30.00 GMT mengatakan...

4-ely: emang paling enak makan di rumah mbak. Kalo saya kayanya ga bisa hidup tanpa tukang bakso, deh.
*jadi laper*

4-Rian Xavier: Busyet dah, masa u ga tau kerang ijo??
*Bingung*

aia on Sabtu, 28 Februari 2009 05.30.00 GMT mengatakan...

yaaahh.. kerang telah menjadi bubur deh! heihie.. bahasa yang aneh! btw, sdh saya link/follow balik yah! tengkyu.. :))

aia on Sabtu, 28 Februari 2009 05.31.00 GMT mengatakan...

btw, komen saya yang tadi kemana yak?? @_@

giovanni on Senin, 02 Maret 2009 00.02.00 GMT mengatakan...

4-aia: okey, dah saya follow balik. Tengkyu

Faqih on Minggu, 23 Agustus 2009 09.09.00 GMT mengatakan...

Numpang lewat

Anonim mengatakan...

Kepriwe kabare Handis siki???

Anonim mengatakan...

wah... pencemaran nama baik nich....

Posting Komentar

Buat mas dan mbak yang mampir dan download konten yang ada, jangan lupa kasih kasih komentarnya. U comment Ku Follow

 

Download Free Beta Copyright © 2009 Community is Designed by Free Blogger Template